Cloudwards Presents: 17 Petua Pro untuk Automasi Aliran Kerja

Masa depan adalah pengkomputeran awan dan akan menjadi hebat! Tetapi, masa depan hampir tiba, kerana lebih dari 77% perusahaan telah menggunakan komputasi awan pada pertengahan 2015.


Itulah sebabnya automasi aliran kerja lebih penting daripada sebelumnya. Dan, trend yang dapat diperhatikan dengan jelas ialah kebanyakan perniagaan mengembangkan minat khusus untuk aplikasi Perisian-sebagai-a-Perkhidmatan (SaaS) seperti:

  • Aplikasi Google
  • Pasukan jualan
  • Zendesk

Perusahaan mesti menghabiskan lebih sedikit masa untuk tugas pentadbir berulang dan sebaliknya harus menumpukan perhatian pada strategi untuk meningkatkan kecekapan. Dengan automasi aliran kerja melalui penyatuan aplikasi SaaS, objektif ini dapat dicapai dengan mudah.

Juga, dengan automasi, tidak ada kesalahan manusia kerana aplikasi saling bercakap melalui API, dan terdapat aliran data yang lancar di antara mereka.

Oleh itu, perniagaan dapat menjimatkan kos juga, kerana perbelanjaan yang sedikit dapat memperbaiki kesalahan manusia. Oleh kerana hidup adalah mengenai menjimatkan masa, marilah kita segera melihat 17 petua inovatif teratas untuk automasi aliran kerja.

Saya lebih suka memberi tumpuan kepada petua yang akan membantu anda memanfaatkan alat automasi, seperti IFTTT dan Zapier, yang menjadikannya lebih mudah untuk mencetuskan tindakan dalam satu aplikasi – berkat beberapa peristiwa yang dicetuskan di aplikasi lain.

1. Gunakan Zapier untuk Mengintegrasikan Salesforce Leads ke Mailchimp

Zapier dapat mengatur interaksi antara pemicu dan tindakan, untuk berbagai penggunaan, mulai dari automasi e-mel hingga pengurusan akaun media sosial. 

Contoh ideal dari senario ini adalah menyiapkan “zap” (peraturan untuk pemicu dan tindakan) yang akan mengenal pasti e-mel yang mengandungi video, dan menyimpan fail media tersebut terus ke perkhidmatan cloud seperti Dropbox.

Saya pernah melakukan banyak penyelidikan mengenai salah satu sistem Salesforce pelanggan saya dan menemui kaedah untuk menggabungkan Salesforce dan Mailchimp, untuk mengimport petunjuk Salesforce baru secara automatik – sebagai pelanggan ke senarai MailChimp pelanggan.

Mengapa Anda Perlu Melaksanakan Petua ini?

Adalah mungkin untuk mengimport kenalan atau petunjuk dari Salesforce ke dalam senarai MailChimp sebagai pelanggan, dengan menggunakan keupayaan integrasi Salesforce terbina dalam MailChimp – untuk pengguna peringkat pengurus dan ke atas.

Namun, proses ini perlu diulang setiap kali Salesforce dikemas kini, dengan catatan atau petunjuk baru. Sebaiknya import petunjuk ke Mailchimp sekali, dan kemudian automatikkan proses memasukkan petunjuk Salesforce baru ke Mailchimp, dengan menggunakan Zapier.

Perniagaan boleh membuat zaps untuk mengimport petunjuk Salesforce baru ke Mailchimp, mengabaikan yang lama.

Prosesnya dapat dilakukan secara automatik untuk semua petunjuk baru. Setelah petunjuk baru ditambahkan ke Salesforce, Zapier mengintegrasikannya ke senarai MailChimp sebagai pelanggan.

2. Automatik Pengurusan Fail

Pengendalian data boleh menjadi membosankan jika beberapa fail perlu dimuat turun atau dimuat naik ke perkhidmatan penyimpanan fail tertentu. Perniagaan boleh menerima data dari pelanggan setiap hari; yang sepatutnya dimuat naik ke satu tempat, yang boleh menjadi kerumitan.

Dan, jika anda juga harus menukar penyedia storan, sakit kepala memuat turun dan kemudian memindahkan data ke penyedia baru menjadi lebih teruk.

Oleh itu, sangat penting bahawa perniagaan mengotomatisasi tugas pengurusan fail, dengan membuat zap, atau dengan menggunakan zaps yang tersedia di Zapier.

Sebagai contoh, ketika berpindah dari Google Drive ke Dropbox, perniagaan dapat menggunakan salah satu dari zap yang disiapkan berikut dengan mengklik pilihan “Gunakan Zap Ini,” seperti yang terlihat di bawah:


© Cloudwards.net

Seiring dengan garis yang serupa, adalah mungkin untuk menggunakan zaps lain untuk memindahkan fail melintasi penyedia penyimpanan fail yang berbeza, seperti:

  • Kotak -> Dropbox
  • Kotak -> OneDrive
  • Wufoo -> Dropbox

Anda bahkan boleh menggunakan zap untuk memuat naik fail data baru Google Drive – berdasarkan catatan yang dibuat dalam borang Wufoo.

3. Manfaatkan Zap Berbilang Langkah

Dua petua di atas menunjukkan cara menggunakan zaps utiliti tinggi, untuk mengatur pemicu dan tindakan yang sesuai. Saya baru-baru ini mula menggunakan fungsi baru yang ditawarkan oleh Zapier: multi-step zaps. Seperti namanya, anda boleh mengatur beberapa tindakan dalam aplikasi yang berbeza – untuk pencetus yang sama.

Saya sangat kagum dengan zaps multi-langkah, kerana saya tidak dapat berhenti memikirkan berapa banyak masa yang dapat menjimatkan perniagaan dengan mengautomasikan beberapa langkah sekaligus, dan bukannya membuang masa untuk menyiapkan zap individu.

Lebih-lebih lagi, proses membuat multi-zap serupa dengan membuat satu zap, kecuali langkah terakhir setiap item tindakan dapat dilanjutkan seberapa banyak yang anda mahukan.

Sebagai alternatif, anda boleh membuat zap baru, menetapkan pencetus dan tindakan, kemudian bergabung dengan zap lain.

Dalam zaps seperti itu, data mengalir dari atas ke bawah, serupa dengan air terjun. Dan, anda dapat menggunakan data dari langkah tertentu, sambil mencetuskan tindakan dalam salah satu langkah berikut.

Contoh ideal zap seperti itu ialah perniagaan menggabungkan data dari sumber aplikasi yang berbeza, termasuk maklumat pelanggan dari e-mel dan borang, ke dalam satu hamparan Google atau alat CRM, seperti Salesforce.

Anda boleh mengatur aliran kerja yang lebih rumit dengan zap pelbagai langkah. Sebagai contoh, mari kita pertimbangkan aliran kerja yang dibuat dengan menggunakan zaps berbilang langkah – dengan Jenis Jenis.

Tetapkan pencetus menjadi tindak balas yang diterima dari alat borangnya. Setelah tindak balas dicetuskan, ia akan mengaktifkan tindakan pertama, dan dengan demikian mencatat tindak balas dalam hamparan Google.

4. Gabungkan Jika, Itu, Kemudian, Ini dengan Google Drive

IFTTT (Jika, Itu, Kemudian, Ini), merupakan satu lagi alat automasi aliran kerja yang mudah digunakan, yang menjadikannya agak mudah bagi perniagaan untuk mengotomatisasi proses yang berbeza.

Ia dapat digunakan untuk menghubungkan dengan pelbagai aplikasi untuk meningkatkan produktiviti ketika melakukan tugas seperti mengesan anggaran syarikat dalam perjalanan, dan memeriksa semua tugas pekerja dengan cepat.

Salah satu kaedah yang berkesan untuk menggunakan IFTTT adalah menggabungkannya dengan Google Drive. Banyak resipi IFTTT dapat membantu anda memanfaatkan Google Drive dengan lebih banyak, kerana kedua-duanya menyatu dengan lancar.

Anda boleh menghubungkan IFTTT ke halaman akaun perniagaan Twitter dan membuat arkib semua tweet yang disiarkan. Anda boleh menyimpan fail arkib itu di Google Drive, dengan menggunakan Google Spreadsheet, untuk melihat dengan cepat semua kandungan media sosial yang disiarkan oleh perniagaan di Twitter.

Anda juga boleh menambahkan balasan dan retweet pada arkib yang sama. Untuk mula menggunakan resipi IFTTT, ikuti langkah berikut:

  • Log masuk ke akaun IFTTT anda
  • Sambungkan akaun IFTTT dengan akaun Twitter dan Google Drive


© Cloudwards.net

  • Klik “Tambah” pada pautan tip IFTTT, setelah log masuk ke akaun IFTTT anda


© Cloudwards.net

Setelah perniagaan anda membenarkan IFTTT mengakses aplikasi yang sesuai (Google Drive, dalam hal ini), resipi yang tersedia disediakan untuk penggunaan cepat. Anda juga dapat mengintegrasikan Dropbox dan Google Drive untuk mengirim fail baru dari salah satu dari mereka jika keperluan perniagaan adalah mengalihkan perkhidmatan penyimpanan data.

Malah gambar yang dimuat naik ke laman media sosial dapat disandarkan di Google Drive, dengan menggunakan resipi yang sudah diterbitkan dengan cara yang serupa.

5. Sediakan Peringatan Tepat Masa Automatik dalam Slack

Slack membantu mengekalkan komunikasi yang lancar dalam persekitaran pasukan atau kumpulan – melalui saluran Slack.

Pertimbangkan senario berikut: Perniagaan menghantar peringatan e-mel kepada pekerjanya untuk acara tertentu, seperti:

  • Mesyuarat projek bulanan
  • Tugas mengisi masa berkala
  • Acara kerjasama berpasukan

Dan aktiviti lain yang memerlukan penyertaan atau sumbangan dari sekumpulan orang. Daripada menghantar e-mel secara manual, lebih mudah untuk menghantar peringatan kepada semua orang yang menerima acara tertentu dalam kalendar Google mereka.

Jadi, petua ini berkaitan dengan menggabungkan kalendar Google dengan Slack untuk peringatan tepat pada masanya.


© Cloudwards.net

Terdapat resipi IFTTT siap pakai yang menyatakan, “Sebelum acara kalendar bermula, hantar peringatan ke saluran Slack.” Anda boleh membenarkan akses ke Kalendar Google dan Slack, untuk mengatur integrasi ini.

Dengan cara ini, anda dapat memastikan bahawa semua orang yang merupakan sebahagian daripada saluran Slack akan menerima peringatan, sebelum acara kalendar Google bermula.

Peringatan automatik seperti di saluran Slack membantu perniagaan memastikan peningkatan penyertaan dalam pelbagai acara, tanpa membuang masa untuk menghantar peringatan.

6. Mengautomasikan Penciptaan Acara melalui Senarai Harapan Trello

Alat pengurusan dan kolaborasi projek dalam talian, Trello, melibatkan penggunaan “kad Trello”. Kad-kad ini adalah tugas yang harus dilakukan oleh anggota pasukan yang berlainan, dalam jangka waktu yang ditentukan, seperti yang ditunjukkan oleh tarikh akhir kad. 

Dengan Kalendar Trello, anda boleh menetapkan peringatan untuk tarikh akhir, tetapi peringatan tersebut hanya berfungsi pada kad yang diberikan kepada pekerja tertentu.

Sekarang, ada risiko pekerja mungkin terlepas tarikh akhir. Oleh itu, adalah mustahak untuk menyegerakkan tugas yang terikat dengan Kalendar Google, kerana mudah untuk melewatkan tugas atau peringatan.

Oleh itu, anda perlu menggunakan aplikasi kalendar lain yang berguna untuk pasukan, sebagai contoh, anda boleh menggunakan senarai tugasan Trello yang disegerakkan dengan Kalendar Google untuk tugas dengan tarikh akhir.

Anda boleh menggunakan zap premade dengan Zapier, untuk membuat acara Kalendar Google dari kad Trello.

Namun, walaupun perniagaan tidak menggunakan Zapier, ia masih dapat mencapai fungsi ini, dengan beberapa perubahan tetapan sederhana di Trello dan Google Kalendar – untuk membantu menghubungkannya.

Berikut adalah langkah-langkah yang membolehkan tarikh akhir kad Trello muncul di Kalendar Google:

  • Pertama buka kad Trello, dengan mengklik kad dan kemudian “Tarikh Akhir” di sebelah kanan.
  • Pastikan kalendar bawaan Trello aktif dengan mengklik “Aktifkan Kalendar Kuasa”, yang muncul di bahagian bawah kalendar mini.


© Cloudwards.net

  • Kemudian klik pada “Power-Ups”, yang muncul di sebelah kanan menu Trello dari papan pemuka akaun.


© Cloudwards.net

  • Penting untuk mengklik “Aktifkan” dan kemudian klik pada ikon tetapan untuk mengaktifkan iCalendar – dan salin pautan web yang dihasilkan.
  • Berikut adalah contoh pautan web yang akan membantu menghubungkan kalendar Trello ke Google.


© Cloudwards.net

  • Setelah log masuk ke akaun Kalendar Google anda, klik pada anak panah tarik-turun, muncul di sebelah “Kalendar Lain” di sebelah kiri dan pilih “Tambahkan oleh URL”.


© Cloudwards.net

  • Pautan web iCalendar, yang anda salin dari Trello, perlu ditampal di sini
  • Kemudian klik pada “Tambah Kalendar” dan hanya itu!

Setelah beberapa saat, Kalendar Trello akan diimport ke Kalendar Google, dan akan mula muncul di bawah tajuk “Kalendar Lain” di bar sisi kanan.

Akhirnya, kad Trello dengan tarikh akhir akan muncul sebagai acara kalendar.

7. Gabungkan Fail Google Drive dalam Nota Evernote dengan Pratonton Thumbnail

Kemungkinan baru dibuka awal tahun ini tentang menawarkan lebih banyak konteks kepada idea yang ditangkap di Evernote.


© Cloudwards.net

Anda kini boleh menambahkan fail Google Drive ke Evernote sebagai pautan yang dapat diklik yang disempurnakan, atau objek yang memaparkan maklumat yang berkaitan dengan fail, seperti:

  • Nama fail
  • Jenis fail
  • Tarikh terakhir diubah

Walau bagaimanapun, sokongan untuk fail Google Drive hanya tersedia dengan Evernote untuk Android dan Evernote Web di Chrome (versi beta). Penggunaan khas ciri automasi ini adalah untuk menghubungkan nota belanjawan (dalam Evernote), dengan fail penyata kewangan atau invois tertentu dari Google Drive.

Untuk mengatur integrasi antara Google Drive dan Evernote, ikuti langkah-langkah ini sekali sahaja:

  • Log masuk ke akaun Evernote dan Google Drive anda dari peranti pilihan
  • Pilih ikon Google Drive dari bar alat penyuntingan Evernote untuk melampirkan fail yang dipilih
  • Pemberitahuan “Sambungkan ke Google Drive” akan muncul
  • Setelah mengklik ikon, Evernote meminta izin untuk mengakses fail Drive dan memerlukan pengesahan sekali sahaja
  • Permintaan yang serupa akan muncul semasa menyalin / menampal fail pautan Google Drive ke Evernote
  • Dalam mana-mana keadaan, ketika pilihan “Sambungkan” dipilih, akses diberikan kepada Google Drive untuk semua percubaan akses di masa depan

Untuk platform yang belum menyokong integrasi Evernote-Google Drive, fail akan muncul sebagai pautan teks biasa di Evernote. Sebenarnya, pautan fail Google Drive yang ditambahkan di dalam jadual atau senarai peluru akan dipaparkan sebagai pautan teks biasa.

8. Tugasan Klon Di Semua Pasukan dengan Menetapkan Salinan dengan Asana

Asana adalah alat pengurusan projek dan senarai tugas yang berjaya, yang membantu orang memberikan tugas kepada satu pasukan dan menindaklanjutinya, dengan menjaga beberapa pihak atasan (seperti pengurus) tetap dalam.

Anda boleh menggunakan perintah pendua untuk tugas pengklonan yang anda tetapkan kepada ahli pasukan dalam projek yang berbeza.


© Asana

Walau bagaimanapun, dengan beberapa ahli mengubah aliran kerja, ada kemungkinan sesuatu yang kritikal dihapuskan atau ditimpa. Untuk mengatasi masalah ini, Asana dapat mengkloning tugas di pelbagai pasukan dengan hanya memberikan salinan, tanpa menggunakan perintah pendua, dalam projek rahsia.

Sebagai pengurus atau pentadbir projek, anda boleh membuat templat yang serupa dengan tugas lain yang ada, untuk pasukan projek yang berbeza.

Anda boleh memberikan salinan tugas kepada ahli pasukan dengan mengklik ikon orang tersebut. Perkara yang sama dapat dilakukan dengan hanya mengetik beberapa nama untuk disalin, dan memberikan tugas tunggal kepada beberapa individu dalam satu pasukan.

Setelah salinan dilampirkan, pengguna Asana yang melakukan aktiviti tersebut akan ditambahkan sebagai pengikut untuk tugas tersebut. Dalam projek, acara seperti itu mungkin dilakukan oleh pengurus atau eksekutif kanan yang kemudian dapat terus mengikuti perkembangan tugas-tugas tersebut.

9. Buat Invoice QuickBooks dari Peluang Tertutup Salesforce

Alat automasi berasaskan komuniti, Workato, mempunyai resipi penyatuan aplikasi yang hebat untuk melaksanakan tugas automatik tertentu.

Sebagai contoh, saya berjaya memasang resipi Workato yang sedia ada, untuk memindahkan peluang Closed-Won dalam sistem Salesforce, ke perisian perakaunan Quickbooks sebagai invois untuk pelanggan.

Anda cukup mengklik “Pasang” untuk membuat salinan resep seperti yang terlihat di bawah.


© Salesforce

Berdasarkan keperluan projek, perniagaan dapat mengkonfigurasi resipi ini dan memulakan proses automasi. Integrasi antara Salesforce dan QuickBooks memastikan perkara berikut:

  • Sekiranya pelanggan tidak hadir dalam QuickBooks, maka resipi ini mencari kenalan Salesforce dan membuat pelanggan
  • Sekiranya peluang itu tidak mempunyai item baris, maka ia membuat invois QuickBooks dengan satu baris dan mengemas kini Salesforce dengan sewajarnya
  • Sekiranya peluang Salesforce mengandungi item, maka ia akan membuat invois dengan item baris yang sesuai dalam QuickBooks (jika belum ada)

10. Gabungkan Trello dengan Slack untuk Pemesejan Automatik

Mengintegrasikan Trello dan Slack dapat membuat sesuatu menjadi lebih mudah untuk perniagaan anda; jika anda menggunakan yang pertama sebagai alat pengurusan projek dan yang kedua sebagai alat komunikasi.

Integrasi Trello-Slack memastikan bahawa setiap aktiviti dalam kad Trello dihantar sebagai pemberitahuan kemas kini ke saluran Slack yang berkaitan. Anda boleh mengikuti langkah-langkah ini untuk mengautomasikan aliran mesej di Slack untuk aktiviti yang berkaitan dengan Trello:

  • Klik pada pilihan menu, setelah masuk ke Slack


© Cloudwards.net

  • Pilih “Aplikasi & Pilihan “Integrasi”, yang akan membuka halaman baru, yang berisi semua aplikasi yang dapat disatukan oleh Slack


© Cloudwards.net

  • Permintaan akan muncul untuk mencari pengesahan dengan Trello dan memilih saluran Slack di mana kemas kini akan dipaparkan
  • Anda boleh menggunakan saluran Slack yang ada atau membuat saluran baru
  • Perniagaan kemudian dapat menambahkan Trello dan memutuskan acara dan pemberitahuan papan yang diterima Slack

Bahagian terbaiknya ialah anda dapat mengintegrasikan beberapa papan Trello dengan Slack, dengan hanya menambahkan satu lagi integrasi Trello. Dan, mungkin untuk membuang integrasi Trello dari Slack.

11. Tukar E-mel secara automatik menjadi Kad Trello

Dengan Trello, objektifnya adalah untuk menguruskan tugas dan senarai tugas dengan tepat. Walau bagaimanapun, beberapa e-mel boleh mengandungi perincian mengenai pekerjaan yang berbeza.

Oleh itu, daripada membuat kad untuk setiap e-mel yang diterima, lebih masuk akal untuk mengautomasikan proses menukar e-mel ke kad, yang dapat diakses di papan Trello. Untuk melakukannya, ikuti langkah berikut:

  • Log masuk ke Trello dan klik pada “Tetapan E-mel ke papan”, yang muncul di bar sisi di sebelah kanan papan.


© Cloudwards.net

  •  Alamat e-mel papan Trello yang sepenuhnya unik akan muncul, yang mesti disalin dan ditambahkan ke akaun e-mel
  • E-mel akan ditukar menjadi kad dari alamat unik ini
  • Setelah e-mel diterima yang berfungsi sebagai tugas, ia perlu dihantar secara manual ke alamat e-mel unik dewan
  • Walaupun sebahagian besar proses penyediaan adalah aktiviti sekali, langkah terakhir ini mesti diulang setiap kali e-mel ditukar menjadi kad

Sebagai alternatif, anda boleh menggunakan Zapier dan zapsnya yang tersedia untuk proses automasi yang sama.

Anda boleh menggunakan salah satu daripada tiga zap berikut:

  • Buat kad Trello dari e-mel Gmail baru dengan menambahkan label tertentu
  • Buat kad Trello dari e-mel Office 365 baru di peti masuk atau folder
  • Buat kad Trello baru, termasuk alamat e-mel Zapier di Cc, sambil mengirim e-mel baru dengan Bcc Zapier

12. Gunakan Evernote untuk Mendigitalkan Kad Perniagaan dengan Maklumat LinkedIn

Bertemu dengan pelanggan perniagaan baru dan berpotensi adalah aktiviti biasa untuk semua kakitangan penjualan dan pemasaran di mana-mana syarikat. Selain membuat catatan ringkas mengenai apa yang dibincangkan dalam pertemuan, masuk akal untuk mengambil gambar kad perniagaan pelanggan.

Kad Evernote
© othree

Dan, jika anda mengambil gambar dengan kamera Evernote, ia akan disimpan ke Evernote secara automatik. Oleh itu, adalah mungkin untuk mengelakkan menggunakan kamera lain dan menyimpan foto ke Evernote di kemudian hari, yang mungkin banyak kerja membosankan.

Lebih-lebih lagi, Evernote akan mengambil teks dari kad dan mencari kenalan perniagaan di LinkedIn, dan mencari maklumat yang relevan dari profilnya.

Maklumat hubungan perniagaan dari LinkedIn juga dipaparkan bersama-sama dengan maklumat hubungan biasa yang disimpan di Evernote, terutamanya jika anda menggunakan akaun Pro. Tanpa keraguan, sangat berguna untuk menambahkan lebih banyak butiran mengenai bakal pelanggan ke Evernote.

13. Rancang Proses Maklum Balas Pantas untuk Pasukan Perniagaan Dengan Asana

Dengan Asana, kebanyakan perniagaan lebih berminat untuk mendapatkan tugas yang diberikan kepada ahli pasukan dan mengikutinya sehingga selesai.

Namun, aspek penting lain yang membantu memajukan projek, dengan meningkatkan cara kerja mereka, adalah melalui maklum balas pantas dari ahli pasukan.

Mungkin ada sesi maklum balas atau pertemuan berkala yang diadakan oleh projek yang berlainan, tetapi masuk akal untuk melacak semua cadangan dan idea penambahbaikan secara kohesif, yang dikongsi oleh ahli pasukan yang berlainan dalam satu tempoh.

Kumpulan besar mungkin mempunyai banyak idea, dan mustahil untuk mengingat semuanya. Oleh itu, kaedah terbaik adalah membiarkan ahli pasukan memilih idea terbaik, dan kemudian perniagaan perlu melalui senarai cadangan terpilih sahaja.

Pengurus projek juga dapat membuat projek berlabel “Maklum Balas” atau “Idea” di Asana. Dan, setiap kali ahli pasukan mempunyai cadangan, dia dapat menambahkannya sebagai tugas untuk projek itu. Oleh itu, semua ahli pasukan yang lain dapat menyukai idea yang mereka yakini hebat – dengan memilih hati.

Dengan cara ini, pengurus projek atau pihak berkuasa yang bersangkutan dapat mempelajari tugas-tugas segera yang memerlukan perhatian, dan mengerjakannya

14. Kurangkan Masa yang Dihabiskan untuk Mengenal Pasti Kelayakan

Bagi sebuah syarikat, mungkin agak mahal untuk menggunakan alat CRM anggaran tinggi, seperti Salesforce. Tetapi, sukar untuk tidak ketinggalan fungsi dan peretasan yang ditawarkan oleh alat berkualiti seperti itu, terutama ketika mencari petunjuk yang layak dari banyak penjualan yang mungkin diterima oleh perniagaan.

Oleh itu, sistem CRM yang berpatutan, seperti Nimble, dapat digunakan. Zapier dapat membantu memperluas fungsinya melalui penyatuan dengan beberapa aplikasi penghasil plumbum yang berbeza, termasuk:

  • MailChimp
  • Gmail
  • LinkedIn

Juga, banyak zaps dapat dilaksanakan untuk mendapatkan petunjuk dari aplikasi tersebut, ke Nimble, yang merupakan CRM yang bersambung secara sosial, dan dengan demikian dapat dengan mudah mencari profil sosial petunjuk yang sesuai; yang berpotensi mendedahkan maklumat penting untuk pasukan penjualan.

Oleh itu, menggunakan Zapier untuk mengintegrasikan Nimble dengan aplikasi yang berbeza yang menghasilkan petunjuk, berpotensi membantu mengurangkan masa yang dihabiskan dalam mengumpulkan maklumat mengenai mereka.

Sebagai contoh, mungkin menggunakan zaps premade di bawah untuk Nimble:

  • Buat Kenalan Nimble dari Pelanggan MailChimp.
  • Buat Kenalan Nimble dari muat naik Kad Perniagaan baru di FullContact.
  • Buat Kenalan Nimble dari Wufoo.

15. Kirimkan Gambar Bersaiz Penuh di Twitter Melalui Instagram

Pemasaran media sosial sudah tentu mengubah cara perniagaan menjangkau pelanggan hari ini.

Saya telah mengendalikan beberapa akaun pelanggan yang memerlukan saya menyiarkan kemas kini secara berkala, terutamanya gambar, di profil media sosial mereka. Sangat mudah untuk menghantar gambar di Facebook dan Instagram, kerana gambarnya dipaparkan dalam ukuran penuh.

Namun, setiap kali saya mencuba integrasi media sosial untuk sebarang catatan yang dikemas kini di Instagram, gambar yang sesuai dipaparkan sebagai pautan di Twitter.

Semasa saya menggunakan IFTTT untuk mengintegrasikan akaun Twitter dan Instagram perniagaan, tiba-tiba menjadi mungkin untuk mendapatkan gambaran penuh gambar dalam suapan Twitter pelanggan. Ya, dengan hanya menyiarkan foto di akaun Instagram, resipi IFTTT di bawah ini memastikan paparan gambar penuh di Twitter juga:

Kongsi foto Instagram anda sebagai gambar Twitter asli.

16. Mengintegrasikan Zendesk Menggunakan Azuqua Workflow Automator

Azuqua adalah alat penyatuan aplikasi SaaS lain yang sangat penting bagi perniagaan yang ingin mengautomasikan proses aliran kerjanya pada titik yang berbeza.

Ia menawarkan pek Zendesk FLO, yang terdiri daripada beberapa FLO (ini serupa dengan resipi IFTTT dan Zapier zaps), bahawa Zendesk membolehkan penyatuan dengan banyak aplikasi lain.

Oleh itu, pek FLO boleh digunakan untuk menghantar makluman segera kepada wakil sokongan perniagaan, sebaik sahaja maklum balas atau tweet negatif disiarkan di laman Twitter syarikat itu. FLO pra-binaan wujud untuk fungsi ini.


© Cloudwards.net

Dengan menggunakan FLO pra-binaan ini (seperti yang dilihat di atas), akaun Twitter anda dipantau untuk kata kunci yang ditentukan. Walau bagaimanapun, pertama anda perlu mengkonfigurasi akaun Twitter:


© Cloudwards.net

Apa-apa tweet negatif yang dikenal pasti dari nama pengguna tertentu, atau berkaitan dengan kata kunci, akan mengakibatkan pemberitahuan e-mel dihantar kepada wakil sokongan.

17. Menyimpan Lampiran Gmail Penting untuk Akses di Evernote

Terdapat banyak kesempatan ketika pekerja di sebuah syarikat menemui e-mel penting dengan lampiran yang mereka perlukan lebih banyak waktu untuk dibaca, kerana mungkin mengandungi maklumat berharga yang memerlukan pemeriksaan..

Dan, daripada membuat pekerja melalui akaun Gmail mereka beberapa kali, lebih masuk akal untuk memberi mereka hack automatik aliran kerja, yang menyimpan e-mel dan lampirannya untuk akses kemudian.

Oleh itu, e-mel dan failnya yang dilampirkan dapat disimpan di Evernote sebagai catatan baru. Anda hanya perlu menandakan mesej e-mel yang sesuai; yang mesti diakses kemudian, dengan “bintang”.

Resipi IFTTT di bawah akan membantu mengintegrasikan Gmail dan Evernote, dengan meminta izin untuk menghubungkan kedua-duanya:


© Cloudwards.net

Semasa menggunakan akaun percuma Evernote, ia akan meminta berapa lama anda mahu IFTTT mendapat akses. Setelah dibenarkan, resipi IFTTT meminta di mana e-mel berbintang perlu disimpan.


© Cloudwards.net

Sebaik sahaja anda mengklik “Tambah”, resipi akan dibuat dan tersedia untuk penggunaan selanjutnya.

Ringkasnya…

17 petua ini berasal dari:

  • Pengalaman peribadi
  • Bekerja dengan pelanggan yang berbeza
  • Membantu automasi aliran kerja.

Saya harap mereka terbukti berguna dalam pelbagai cara, tanpa mengira industri menggunakannya. Dengan begitu banyak alat automasi aliran kerja yang ada, masuk akal untuk menggunakannya secara optimum, baik melalui pencetus dan tindakan yang mudah diakses atau dengan menyesuaikannya.

Pada akhirnya, semua organisasi ingin menjimatkan masa, dengan mengautomasikan tugas yang membosankan. Dan, masa yang dijimatkan dapat dihabiskan untuk tugas yang lebih produktif, yang memerlukan input manual, seperti menyusun strategi dan membuat keputusan.

Sekiranya anda telah menggunakan penyelesaian automasi aliran kerja di syarikat anda, sila kongsi pengalaman berharga di bahagian komen di bawah. Walaupun belum, sila beri komen mengenai petua yang disebutkan di sini dan terima kasih kerana membaca!

Kim Martin Administrator
Sorry! The Author has not filled his profile.
follow me
    Like this post? Please share to your friends:
    Adblock
    detector
    map